SEJARAH KUNINGAN

http://aditya69.wordpress.com
Hana nguni hana mangke, tan hana nguni tan hana mangke.
Alhamdulillah bertepatan dengan hari Jadi Kuningan ke-516 pada tanggal 1 September 2014 buku Sejarah Kuningan berjudul Kabupaten Kuningan dari Masa ke Masa terbit dan beredar, dibagikan sebagai kado istimewa kepada para tamu undangan yang hadir pada puncak peringatan HUT Kuningan ke-516 bertempat di Gedung DPRD Kuningan.   Filed under: Sejarah, Sejarah Kuningan, Sejarah Lokal Kuningan Tagged:...
Terbersit dalam pikiran saya ketika melihat realita kehidupan pemerintahan di Kuningan masa kini, di mana pemegang tampuk pemerintahan di Kuningan sejak akhir tahun 2013 mulai dipimpin Bupati dari kaum hawa (wanita) yaitu Ibu Utje, apakah ini artinya memang faktor kebetulan atau tidak, atau kodrat/takdir bahwa Kuningan di zaman lampau pun sebenarnya pernah diperintah kaum hawa yakni seorang ratu y...
Bila menilik kembali perjalanan panjang sejarah Kuningan, banyak sekali hal-hal yang bisa diungkapkan. Mengungkap berbagai aspek dari perjalanan sejarah itu dari berbagai sudut pandang. Tentunya akan membutuhkan waktu lama dan ruang yang besar bila harus membahas semua kondisi dari perjalanan sejarah Kuningan ini. Oleh karena itu saya hanya akan membatasinya pada persoalan keberhasilan-keberhasila...
Seperti yang sudah saya kupas dalam tulisan terdahulu, dan sekedar menggarisbawahi kembali apa yang sudah diuraikan itu bahwa pada intinya periode pemerintahan di Kuningan berlangsung dalam 4 katagori masa yang berurutan yaitu: 1. Masa pemerintahan Kelompok Suku (prasejarah) 2. Masa pemerintahan Kerajaan (Hindu) 3. Masa pemerintahan Keadipatian/Kadipaten (Islam) 4. Masa pemerintahan Kabupaten (Hin...
Judul tulisan ini saya kutip dari sambutan Bupati Kuningan, Bpk. H. Aang Hamid Suganda, S.Sos., ketika menghadiri acara Halal Bilhalal Iedul Fitri 1432 H. dengan para tokoh masyarakat, para perantau, hadirin undangan, dan masyarakat umum yang diselenggarakan di Desa tanah kelahiran orang tua beliau yakni Desa Karangtawang Kec./Kab. Kuningan (Ibunda beliau dari Kel. Winduhaji, ayahandanya dari Desa...
Baru-baru ini saya begitu kaget, tetapi sekaligus juga gembira karena melihat ada nama plang jalan terbilang baru yang sepertinya baru dipasangkan dengan nama tulisan WINDU. Ya, ada jalan Windu sekarang di Kuningan yang membentang mulai Desa Karangtawang (di perbatasan dengan Desa Lengkong) ke arah Barat, yang berarti termasuk jalan raya Desa Karangtawang – Desa Winduhaji sampai ke Kelurahan...
Berikut ini saya susun silsilah Sang Adipati Kuningan (Raja Daerah Kuningan pada akhir abad XV – awal abad XVI Masehi) berdasarkan sumber sejarah yang ada. Mudah-mudahan ada manfaatnya, khususnya buat pengetahuan warga masyarakat Kuningan sendiri, dan para pembaca pada umumnya. Bilamana masih ada kekeliruan mohon sumbangsih saran/masukannya. Terima kasih Mengenai tokoh “Suralaya̶...
Saya masih selalu teringat dengan istilah kata tersebut di atas ketika masih di bangku kuliah mata pelajaran Sejarah Tradisional / Sejarah Lokal di bawah bimbingan Ibu Dra. Hj. Nina Herlina Lubis, M.S sekitar tahun 1991 (sekarang beliau sudah bergelar Prof. Dr.). Pada saat pembelajaran di ruang kuliah beliau memberikan pertanyaan tentang sifat & ciri seorang pemimpin yang dapat diangkat menjadi se...
Asal-usul nama Kuningan, selain berarti “logam kuningan” yang disimbolkan dengan bentuk “bokor” kuningan yang akhirnya menjadi maskot Kab. Kuningan bersamaan dengan simbol “Kuda Si Windu”, konon nama Kuningan juga diartikan sebagai bentuk kiasan dari “Kuning Yang Agung”. Memandang warna kuning memang akan memberikan efek orang yang melihatnya akan te...
Menilik sejarahnya ibukota Jakarta ternyata nenek moyang orang Kuningan Jawa Barat pernah ikut andil dalam membangun pemukiman masyarakat di sana. Hal itu berawal ketika dulu, tepatnya tahun 1522, terjadi peristiwa penyerbuan pasukan Fatahillah dari kerajaan Demak untuk mengusir tentara Portugis di Batavia. Ikut bergabung di dalam pasukan tentara Fatahillah diantaranya sekelompok pasukan balabantu...
Orang Kuningan barangkali sudah tahu, ada jalan raya yang tergolong baru dibuat di seputaran kota Kab. Kuningan yakni jalan lingkar utara yang menghubungkan Jl. Pramuka (Sidapurna) ke arah utara menuju Cirendang dan juga ke perempatan Cijoho. Jalan tersebut ternyata selanjutnya diberi nama “Jl. Adipati” titik, tanpa ada nama embel-embel lagi di belakangnya. Yang membuat saya tertarik u...
Sekali lagi, saya masih menyayangkan dan turut prihatin atas kekurangtahuan masyarakat warga Kab. Kuningan yang masih “buta” akan sejarah daerahnya. Masalahnya memang selama ini pendidikan sejarah lokal Kuningan tidak dipopulerkan di bangku-bangku sekolah. Tidak hanya sekarang namun jauh-jauh sebelumnya juga entah berapa puluh tahun atau ratus tahun ke belakang kiranya Sejarah Kuningan...
Saya selalu teringat kalimat tersebut di atas, di mana kalimat itu saya kutip dari tulisan seorang begawan sejarawan Indonesia yakni Prof. Dr. Sartono Kartodirdjo yang saya baca dulu ketika masih di bangku kuliah. Membaca kalimat tersebut secara sepintas, kesan yang pertama saya terima menganggap apriori, hanya lewat begitu saja, belum menangkap maksud atau arti sesungguhnya apa makna dibalik kali...
Ada satu pertanyaan yang kadang kalau teringat menjadi sesuatu masalah yang menggelitik & bahkan mengganggu pikiran. Hal itu berkaitan dengan temuan riil yang langsung saya saksikan sendiri ketika melihat kaos pramuka dari satuan penegak bantara yang berasal dari satu sekolah di Kab. Kuningan, tertulis di kaos itu nama tokoh sejarah yang ada di Kuningan yaitu: Sang Adipati Selawati. Dalam benak sa...
Menurut ceriteranya terlebih dahulu diambil dari sebagian sejarah Desa Cineumbeuy yang saat ini berbatasan di sebelah timur  Desa Cinagara, dengan riwayatnya antara lain sebagai berikut: Pada abad ke-18 Desa Cineumbeuy dikepalai oleh seorang kepala desa yang bernama Candranala. Suatu saat Candranala pergi meninggalkan Desa Cineumbeuy menuju ke arah Barat, sedangkan urusan pemerintahannya diserahk...
Banyak versi yang menceriterakan lahirnya nama desa Maleber. Salah satunya ceritera versi Haji Mabruri. Lahirnya nama Maleber berasal dari seorang anak yang ketakutan melihat kolam air mata air yang meluap secara tiba-tiba. Anak itu terkejut karena kejadiannya mendadak. Anak itu berlari sambil berteriak-teriak, “Ma…. leber !, Ma…. leber !, Ma…. leber !” Dari sinilah t...
© 2014 - blog-indonesia.com